Penikmat Kopi

Kisah Klise Sebuah Perjalanan, Seharusnya Sangat Panjang dan Indah

https://cdn.theatlantic.com/thumbor/BH4RKzJtvEyijughHkMOI3KIrVg=/0x0:4368x2457/1600x900/media/img/mt/2018/08/shutterstock_1154888509/original.jpg

Dengan tangisan pertama, izinkan saya secara resmi memasuki perjalanan ini. Orang tua saya adalah pemandu wisata yang menunjukkan jalan kepada saya. Saya membuka mata dan memandang dunia dengan rasa ingin tahu. Bimbingan mereka membuat perjalanan saya bermakna. Hati saya cuek, saya tersandung rintangan di sekitar saya, saya telah menangis, saya telah malu, tetapi orang tua saya yang membantu saya mengatasi masalah, pemandu yang selalu membimbing saya di depan saya. Perjalanan digunakan untuk memperluas pengetahuan saya. Pemandu saya telah memberi saya jalan yang cerah dan membiarkan saya melihat perjalanan saya yang akan datang penuh dengan hal-hal baru dan indah.

Sebuah Kisah Perjalanan dimanapun berada

Berjalan di sepanjang rute pemandu, semua jenis orang melewati saya, saya tersenyum dan menghadap mereka, dan mereka menanggapi saya dengan senyuman, jadi kami duduk bersama dan bergegas di jalan. Berbicara dan tertawa di sela-sela waktu. Tidak butuh waktu lama bagi saya untuk memiliki sekelompok teman yang mengobrol dan tertawa dengan saya di sekitar saya, dan begitu saja, ada beberapa rekan pengelana lagi dalam perjalanan saya berikutnya. Kami berlomba bersama, mengatasi batu sandungan di bawah kaki kami, dan berlari tanpa rasa takut menuju tempat yang jauh.

Rekan-rekan traveller saya dan saya mencoba untuk menerobos semua kesulitan, tetapi dalam perjalanan ini, akan selalu ada klimaks dari cerita, dan akan selalu ada masalah yang tidak terpecahkan, tetapi kami bertemu dengan guru-guru yang membantu kami, mereka seperti pelintas yang tergesa-gesa. Pemandu, beri tahu saya bagaimana cara melanjutkan perjalanan selanjutnya, meskipun kita hanya bisa bergaul dengan kita selama beberapa tahun, tetapi itu cukup untuk membuat saya mengingat dan banyak membantu saya.

Dengan cara ini, saya berlari ke depan dengan pemandu, sesama pelancong, dan pemandu saya. Perjalanan ini penuh dengan kegembiraan, amarah, kesedihan, dan kegembiraan. Kisah perjalanan saya dimulai dengan satu adegan dan diakhiri dengan satu adegan lain. Saya telah melewatkan dan mendapatkan banyak hal di masa lalu. Melihat kembali perjalanan singkat yang telah saya tempuh, semuanya memberi saya perasaan yang berbeda.

“Makin jauh saya bepergian, makin dekat saya dengan diri saya sendiri”

Andrew McCarthy

Tahun 2015, di awal tahun baru, adegan baru baru saja dimulai, tetapi beberapa orang mengakhiri perjalanan indah mereka selamanya di adegan ini. Mereka harus menyambut kehidupan baru mereka, tetapi pada akhirnya, itu menjadi akhir dari diri mereka sendiri dalam sebuah perjalanan. Mereka telah melangkah sejauh ini dengan bantuan orang lain, tetapi karena mereka kehilangan semua yang mereka miliki sebelumnya ketika berada di dalam suasana kerja tersibuk. Mereka masih sangat muda, perjalanan mereka terlalu singkat, tetapi kisah perjalanan mereka mungkin akan kita ceritakan, mungkin mereka juga akan menjadi cerita yang berkesan dan menegangkan dalam perjalanan kita.

Perjalanan saya akan panjang. Ada kegembiraan yang tak ada habisnya menunggu untuk saya temukan. Ada banyak cerita kejutan yang tak terhitung jumlahnya menunggu untuk saya jelajahi di kejauhan. Kisah perjalanan panjang dan panjang, dan pendek dan lebih pendek, tetapi dalam kisah perjalanan ini Di Sini , apa yang telah dipanen sepadan dengan hasil akhirnya.

proses traveling

Dalam proses traveling, Anda akan selalu menjumpai segala macam hal, bentuk komposisi semua jenis orang, segala macam hati.

Anda mungkin berpikir bahwa perjalanan hanyalah hobi hidup, dan tidak ada cerita filosofis sama sekali, tetapi perjalanan masih akan memberi tahu Anda banyak hal. Begitulah kehidupan, menjadi lebih komersial dan lebih realistis dalam pengaruh zaman.

Kisah perjalanan terjadi dalam kehidupan biasa, dan tidak perlu dengan sengaja memperhatikan dan mengamati. Liburan musim dingin tahun ini, perjalanan ke Wuzhen tidak semenyenangkan yang dibayangkan. Kota kuno ini juga terpengaruh oleh waktu, dengan sentuhan bisnis.

“Tersesat terkadang merupakan cara terbaik untuk menemukan diri Anda”

Maxime Lagace

Saya samar-samar ingat kapan terakhir kali saya merasakan perasaan yang sudah lama hilang di toko makanan penutup di sekitar sudut kota. Jadi dia bangkit dan pergi ke Toko makanan penutup masih ada, tetapi penampilannya berubah. Gaya masyarakat local yang biasa hangat digantikan oleh serangkaian tindakan komersial dan wajah dengan riasan halus. Saya mengeluarkan dompet saya dan menyerahkan lembaran seratus yuan. Dia memasukkan lembaran seratus yuan ke dalam detektor uang. Dia mengulangi tindakan yang sama beberapa kali, dengan ekspresi wajah kusam. Melihat wajahku yang sedikit malu, dia menjelaskan dengan acuh tak acuh bahwa ini adalah aturannya, dan aku perlahan merasa lega. Saya memilih tempat duduk di sebelah jendela, dan kerumunan orang di jalan tetap sama seperti tahun lalu. Saya berada di toko makanan penutup yang sama dan makan makanan penutup yang sama, tetapi saya tidak dapat menemukan perasaan yang sudah lama hilang ketika saya datang tahun lalu. Ini bukan karena bahan bakunya telah berubah rasa, tetapi karena senyum cerah dan gagasan melakukan segalanya dengan hati sudah tidak ada lagi, dan itu digantikan oleh ketidak percayaan dan dinginya perlakuan di antara manusia. Hati manusia.

Keramahan adalah kunci Masyarakat yang beradab

Tapi itu tidak pergi terlalu jauh, masih tinggal di kota kuno ini. Hari menjelang sore, kerumunan orang telah sepi, dan malam sudah larut. Kami akan mencari restoran untuk makan malam setelah pelayaran. Namun, karena hampir jam sepuluh, sebagian besar restoran tutup. Hanya Restoran mie tidak jauh dengan lampunya menyala, kami berjalan lurus ke depan. Toko itu tidak besar, jadi saya duduk dan melihat sekeliling sebentar dan melihat bahwa dekorasi toko itu sangat sederhana. Saya tidak bisa menahan perasaan jijik. Di sebuah meja dekat dapur, ada dua orang yang sedang makan, dan tidak ada seorang pun di toko tersebut. Dari pakaian mereka, dapat disimpulkan bahwa merekalah yang seharusnya menjadi pemilik restoran mie ini. Hanya ada dua mangkok mie kukus di atas meja, tidak ada makanan lezat lainnya. Mereka sedang makan dan mengobrol, dengan senyum bahagia di wajah mereka. Melihat kami masuk, dia buru-buru meletakkan mangkuk di tangannya dan datang menyambut kami, memesan, di bawah, keduanya sibuk dan memperkenalkan karakteristik pariwisata lokal mereka dan beberapa situasi mereka sendiri dengan antusias. Usaha warung mie rata-rata buka pada hari biasa, mereka bekerja keras siang malam, dan penghasilannya rendah, namun tidak terbebani oleh kesulitan hidup. Mereka tetap rajin dan lebih rajin membuat setiap mangkok mie dengan sepenuh hati, menjalani hidup yang bahagia, dan mengambil kebahagiaan dan kesederhanaan yang sederhana ini. Sukacita karena disampaikan kepada setiap pelanggan yang datang ke toko, hingga saya ikut bahagia melihatnya.

Dalam proses travelling, Anda akan selalu menjumpai segala macam hal, segala macam orang, segala macam hati. Perjalanan dan cerita menyatu. Dimanapun ada perjalanan, akan ada cerita. Rasakan hidup dari cerita.

zuowen8.com

“Buanglah sampah pada tempatnya”

Nilai Kualitas Konten

Related posts

No Copy, Yes Coffee !!!